Pages

Bulu Perindu Aura

Senin, 06 Februari 2012

Mahasiswa dan mahasiswi - 2

Sedar-sedar aku rasa konek aku dikulum panas dan dimain-main dengan lidahnya dengan halus dan lembut. Aku hampir mengerang kegelian dan kenikmatan. Konek aku yang lembik itu membuatkan mudah baginya mengulum dan membalik-balikkan konekku di dalam mulutnya hingga hampir habis konekku tertelannya terus. Siapa yang dah rasa akan tahulah nikmatnya dan kelazatan yang aku rasakan, hingga batangku kembali keras mencanak kembang di dalam mulutnya sehingga aku dapat merasakan kepala konekku mencecah pangkal tekaknya. Tapi dia steady saja. Menekan perlahan membolehkan anak tekaknya terbuka sedikit meloloskan kepala butuhku memasuki ruang yang lebih dalam ke dalam tekaknya. Aku rasa ketat dan panas di dalam, dan aku rasa batangku berada dalam mulutnya hingga ke pangkal dimana bibir merahnya sudah kini mencecah buah pelirku.

Aku merasakan kegelian nikmat yang amat sangat bila dia menyorong tarik mulutnya keluar dan masuk semula sedalam-dalam sepanjang batangku. Aku takut maniku terpancut lagi, lantas aku nyatakan padanya supaya membenarkan aku melayari pantatnya sekali lagi dengan cara yang lebih memuaskannya. Dia mengiring semula dam aku merapatkan badanku lantas memasukkan batangku kepantanya cara mengiring dengan kaki kirinya memeluk pinggangku dan paha kanannya dibawah badanku. Dengan cara begini aku dapat meramas kedua-dua belah punggungnya dengan tangan kiriku melalui dibawah badannya.

Puas kuramas punggung gebu yang kuidamkan untuk sekian lama sambil menyorong tarik batang butuhku memenuhi pantatnya yang dah bercelap-celap berair. Agak lama juga kami berada dalam posisi begitu, dan aku dapat rasakan beberapa kali tubuhnya kejang dan batangku dikemut kemas berdenyut-denyut sambil dia mengerang-ngerang kepuasan. Tahulah aku dia dah terpancar mani untuk beberapa kali.

Aku dapat bertahan kerana tadi maniku dah keluar. Kali kedua ini kan memakan sedikit masa. Lagi pun aku tidak rakus lagi macam tadi. Setelah sekian lama aku meramas pipi punggungnya, timbul pula keinginan untuk mencari lubang duburnya. Jariku yang memang basah dan licin dek air mani yang melimpah keluar dari pantatnya itu memudahkan aku menekan hujung jariku masuk sedikit ke permukaan lubang duburnya. Aku menanti reaksinya. Dia ignore saja, lantas aku tekankan lagi sehingga jari hantuku masuk habis kedalam duburnya. Amat senang pula aku dapati sebatang jari menerobos lubang dubur yang aku sangka amat ketat terkunci itu. Mungkin kerana lubang duburnya dah kembang dek kenikmatan yang dirasakannya, agakku.

Dalam keadaan biasa bukannya senang nak masukkan jari ke lubang dubur! Dia tak peduli, dan kami terus berkucupan dan menghayun senjata masing masing dalam pertarungan yang menentukan hidup atau mati! Fight to the Death!! Sudah berapa kali aku rasakan air maninya terpancar, kerana aku dapat merasakan buah pelirku sudah basah lencun oleh limpahan dari lubang pantatnya. Hayunan badannya yang rancak tadi pun kian perlahan. Aku yakin dia sudah mencapai tahap tertinggi kepuasan sex yang diidamkan oleh setiap perempuan.

Jariku terbenam terus dalam lubang duburnya, dan sesekali aku rasa jariku dikemut-kemut oleh cincinan kulit halus yang merupakan pintu masuk ke lubang duburnya. Timbul satu idea yang selalu aku bayangkan tapi tak pernah merasainya. Aku kepingin nak rasa mengongkek lubang duburnya! Aku belum pernah merasai bagaimana pengalaman meliwat dubur seorang perempuan sebelum ini. Dubur pondan memang dah banyak kurasa. Satu macam kicknya hingga boleh menimbulkan ketagihan! (Tapi itu juga chapter yang lain dalam hidupku). Tapi apa helahnya? Sambil aku menyorong tarik batangku dengan ayunan yang lembut dan slow, fikiranku ligat berfikir apa cara nak dapatkan persetujuan mengongkek duburnya.

Dia kelihatan pengsan dalam ayunan itu.. Hanyut dalam lelehan mani yang terpancar tanpa henti dari pantatnya. Cushion kereta dah basah dibuatnya. Aku tak rasa apa sangat sebab otak ku giat berfikir, sambil jariku disorong tarik keluar masuk lubang dubur nya. Aku rasa dia juga menikmatinya, sebab kemutan lubang duburnya kian kerap dan jariku terasa kian mudah dan licin perjalanannya. Aku pun dapat satu idea.

"Sayang..?" bisikku.
"Hmm..?"
"Sayang puas tak kali ni?" aku cuba uji.
"I puas. Puas sangat. I tak pernah climax sejak I kawin. Oo.. Puas sungguh!"
"Sedap?"
"Sedap sangat.." sambil dipeluknya aku erat, menyebabkan batangku menusuk lebih dalam ke pantatnya.
"Yang.. Kita tukar posisi?" aku uji lagi.
"Macam mana..," jawabnya lembut dan manja.
"Bagi I naik atas.."

Tanpa mencabut batang yang terendam, kami alihkan badan dan aku berada diatas perutnya. Aku cabut batangku seketika dan aku ajukan kepala butuhku sedikit kebawah hingga kurasa simpulan lubang duburnya dan aku tekan sedikit untuk melihat reaksinya. Mulanya dia diam memejamkan mata, tetapi bila dirasakan tekanan kepala butuhku semakin keras di lubang duburnya, dalam matanya yang masih pejam dia bersuara perlahan.

"Jangan.." halus bunyinya.
"Kenapa sayang..?" tanyaku membisikkan di telinganya.
"I takut.."
"Takut apa.."
"Tak tahu.. Tak pernah buat. Boleh ke masuk macam tu..?" lembut dan manja.

Aku terus terangsang kerana aku rasa dia pun curious tentang anal sex ni. Masih virgin lubang dubur dia ni, agakku!!

"I buat lembut-lembut. Kalau you rasa tak suka nanti, tak apa. Kita batalkan saja," aku cuba meyakinkannya. Dia diam sahaja dan aku sempat melihat sedikit imbas senyuman dalam kegelapan malam tu, lantas aku menganggapkan itu satu signal kata setuju.

Lagi sekali batangku keras mencacak dan menggeletar mengenangkan prospek untuk meneroka lubang baru dan tak tersabar lagi untuk mencecahkan kepalanya ke lubang pintu belakang yang masih 'dara' kepunyaan seorang isteri dan ibu!! Aku membetulkan posisiku agar kemas di celah kangkangnya. Kupeluk rapat tubuh bogelnya dan kukucup erat bibir sambil mengulum lidahnya.

Di bawah sana, batangku menekan keras, tetapi lembut, dalam tusukan kecil yang berulang-ulang bagi menembusi lubang duburnya tanpa menyebabkan keperitan maupun ketidakselesaan kepadanya. Lembut tetapi kemas, aku meneruskan pressure kepala butuh ke anus nya. Rupanya ia lebih mudah dari apa yang kujangkakan. Mungkin kerana nafsunya yang memuncak itu telah menyebabkan lubang duburnya menjadi basah dan sedia kembang; atau kerana limpahan air mani kami yang meleleh memenuhi rekahan punggungnya, batangku slide dengan mudah sekali.

Mula kurasakan takuk kepalanya macam mencecah sesuatu yang panas, basah dan kemas. Kemudian batangnya meluncur ke dalam.. Sedikit, sedikit.. Dan dengan tekan akhir, lepas kedalam merapatkan telurku ke celah rekahan buntutnya. OH MY GOD, kata Mat Saleh! Dah masuk memenuhi rongga duburnya! Dia mengerang kecil dan mengayakkan pinggangnya.

"Bolehke, sayang..?" kubisikkan ke telinganya.
"Not bad.. Sedap juga rupanya", jawabnya ringkas dan manja.

Dia tak cakap banyak. Mungkin kerana tak mahu diganggu dalam khayalannya menikmati batang konekku yang kini terendam dalam mememenuhi lubang anusnya. Aku biarkan lama terendam tanpa bergerak agar membiasakan lubang duburnya mengulum batang. Sesuatu yang aku rasa belum pernah dialaminya.. Bagi aku sendiri, nikmatnya tak terhingga. Memang benda yang luar biasa selalunya istimewa. Zakar yang besar dan panjang boleh masuk menusuk ke lubang dubur yang kelihatan begitu ketat dan sempit memang amat mengagumkan. Hampir ajaib.

Aku rendamkan lama untuk menikmati sepuas-puas isi dalamnya. Basah, panas, ketat, padat, dan kemutannya luar biasa berbanding kemutan lemah lubang pantat yang selalu kita dah rasa. Batangku menggeletar cuba menahan mani. Aku rasa kalau aku sorong tarik dua kali pun pasti akan terpancut lagi. Kini dia mula menggerakkan badannya, mengayak menghayun seolah-olah mahu lebih banyak lagi batang zakarku membenam ke dalam ruang rongga duburnya.

Suara rengekan mula keluar dari bibirnya, sambil matanya terpejam erat dan kedua tangan kemas merangkul tubuhku. Aku membalas dengan perlahan-lahan mengulum-ngulum lembut cuping telinganya. Dia mengerang semakin kuat dan mengangkat-angkat pinggangnya membenamkan lagi batangku kedalam. Aku pula terkial-kial menahan mani dari terburai!

"Sayang.." aku merayu.

Kalau nak terpancut lagi, aku nak cara yang aku idam dan impikan dalam fantasiku selama ini.

"Hmm..?"
"Kita pusingkan badan.., boleh?"
"Macam mana?"
"I nak minta you pusing belakang", pintaku ringkas.
"Okay.. Boleh"

Tanpa membuang masa aku menarik keluar batangku mengelungsur licin dari anusnya. Berkilat dan mengembang kepalanya dalam samar-samar malam. Aku renggangkan badan supaya dia boleh mengisar dan meniarap. Dia memusingkan badannya dengan satu pergerakan yang mudah dan kini punggungnya yang putih gebu itu sudah menghadap aku. Aku mengangkang ke atas belakangnya dan tanganku memaut dadanya dari bawah dan mencekup kedua buah dadanya. Masih kemas dan penuh berisi memenuhi kedua cengkamanku.

Inilah posisi yang baik kalau naik masuk ikut pintu belakang! Aku meniarap di atas belakang dan mengasakkan batang ke lubang duburnya yang kini sudah well lubricated dan mengembang. Simpulan lubang anusnya sudah pun berada dalam keadaan relax dan berair, lantas kemasukan batang zakar kali ini amat licin, smoothly gliding, dan mudah.. Terus masuk ke pangkal habis. Merasakan kelembapan dan kehangatan yang luar biasa di dalam lubang duburnya membuat aku kegelian yang tak terkata. Batangku keras dan kepalanya mengedik-ngedik dah tak tertahan lagi, dan aku memang nak pancut full kali ini sekaligus mencapai impianku yang terpendam.

"Sayang.., " bisikku halus.
"Ya", lagi halus jawapannya.
"I nak pancut. Nak pancut paling puas dan best sekali", pintaku.
"Okay.. Ikut suka you"
"Tapi ada lagi satu I nak..". Aku mencuba nasib.
"Hmm?"
"I nak you angkat punggung tinggi. Tonggeng, boleh?" aku meluahkan hasrat yang terakhir..

Tanpa berkata apa-apa dia melentikkan tubuhnya, mengangkat punggungnya ke atas. Aku mengikut pergerakakan dengan tanpa perlu mencabut batangku yang terendam tertanam dalam di rongga anusnya. Aduh! Macam sebuah mimpi yang menjadi nyata! Aku mengongkek duburnya dalam keadaan dia menonggeng begini. Posisi yang mencapai tahap yang paling tinggi dalam perlakuan meliwat dubur seorang wanita! Hanya dalam dua kali sorong tarik, batangku menggeleding dan badanku seakan kejang tersimpul.

Mataku berpinau-pinau dan seolah semua pergerakan terhenti. Kutunjalkan seluruh panjang batangku ke dalam duburnya sedalam-dalam yang mungkin. Dan.. Boom!! Seolah-olah dunia ini pecah meletup bersepai di hujung batang zakarku. Pancutan mani yang pekat melecut-melecut keluar tanpa henti setiap kemutan buah zakarku. Lubang anusku terkemut-kemut begitu rapid sekali, dan air mani putih pekat meledak memenuhi ruang duburnya..

Oohh! Aku melepap jatuh terbaring di tas belakangnya, dan membiarkan konekku terus berendam menikmati kenikmatan saki baki titisan mani menitis keluar dalam pancutan yang kian lemah dan kecil. Aku rasa lebihan air maniku meleleh keluar dari duburnya membasahi kedua biji buah pelirku dan membanjiri rekahan punggungnya. Kepalaku menjadi berat, anggotaku lemah dan aku terus terlena di atas belakangnya, sambil konekku masih tercucuk lesu terendam di dalam duburnya, masih throbbing dalam denyutan yang kian lemah tenaganya..


E N D

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar